Open/Close Menu Ramah perilaku kami, Santun budaya kami, Sungguh-sungguh cara kerja kami

Pertolongan Pertama pada Korban Luka dan Patah Tulang

Senin kemarin, tepatnya tanggal 15 januari 2018 siang, lantai balkon Tower II BEI atau Gedung Bursa Efek Indonesia, roboh. Menurut informasi yang beredar, dalam musibah tersebut, terdapat belasan korban luka dan patah tulang.

Saat Anda kebetulan berada di situasi seperti yang terjadi di BEI saat ini, tenangkan diri dan jangan panik. Hal selanjutnya yang dapat Anda lakukan adalah periksa kondisi vital korban seperti pergerakan nafas korban, apakah korban masih bernapas, atau pernapasan terlihat berat. Periksa denyut nadi korban dan segera panggil bantuan medis dari rumah sakit terdekat.

Luka fisik yang kemungkinan terjadi saat korban tertimpa benda berat adalah luka tubuh terbuka dan patah tulang. Tulang dikatakan patah (fraktur) ketika tubuh mengalami kondisi terputusnya keutuhan susunan tulang menjadi beberapa bagian.

Patah tulang digolongkan menjadi 2 macam yaitu:

  • Patah tulang terbuka

Patah tulang terbuka adalah suatu kondisi sebagian atau keseluruhan tulang yang patah terlihat keluar dari menembus kulit.

  • Patah tulang tertutup

Patah tulang tertutup adalah suatu kondisi tulang yang mengalami patah tidak sampai keluar menembus kulit. Pertolongan pertama pada korban luka dan patah tulang ada beberapa langkah yang bisa dilakukan jika melihat korban dengan kondisi patah tulang:

  • Jangan memindahkan korban ke tempat lain sampai ada petugas medis yang datang, terutama apabila luka terlihat di area kepala, leher dan tulang belakang.
  • Jika korban terlihat mengeluarkan banyak darah, cari sumber perdarahan dengan menggunting pakaian korban sebelum melakukan pertolongan. Jika sudah terlihat sumbernya, usahakan untuk menghentikan perdarahan dengan mengangkat posisi bagian tubuh yang mengalami perdarahan (jika daerah tersebut tidak terlihat ada tulang yang keluar) lalu tekan sumber perdarahan dengan kain penutup yang berada di sekitar Anda.
  • Jangan berusaha untuk mengembalikan tulang yang terlihat keluar menembus kulit dengan menekannya .
  • Jangan memberikan minuman atau makanan pada korban.
  • Jika di sekitar Anda ada es, kompres area tulang yang patah dengan menggunakan es yang sudah dilapisi kain (dibungkus). Jangan meletakkan es langsung di atas kulit tanpa dilapisi. Kompres dengan es membantu korban mengurangi rasa nyeri dan mengurangi pembengkakan yang terjadi.
  • Jika Anda memiliki kemampuan untuk membuat bidai (splint). Lakukan pemasangan bidai di bagian atas dan bawah luka untuk menjaga dan mencegah pergerakan sendi di atas dan di bawah bagian tulang yang patah. Bidai dapat dibuat dengan melipat majalah atau karton dan pasang di area atas dan bawah luka yang terbuka lalu ikat dengan menggunakan potongan kain.
  • Jika korban sadar, temani korban dan jaga kondisinya agar tetap terjaga sampai bantuan medis datang ke lokasi.
  • JIka korban terlihat menunjukkan tanda – tanda syok seperti lemas, mengeluh pusing, kulit terlihat pucat, sesak nafas, peningkatan denyut nadi atau keringat dingin segera tutupi korban dengan pakaian hangat.

source: klikdokter.com

Write a comment:

*

Your email address will not be published.

© 2019 - RS Sukmul support by PT. PMI

Telepon Kami       (021) 430 1269