Open/Close Menu Ramah perilaku kami, Santun budaya kami, Sungguh-sungguh cara kerja kami

Tahukah Anda bahwa menurut World Health Organization (WHO), secara global merokok merupakan penyebab kematian nomor 1 yang sebenarnya bisa dihindari? Ada lebih dari 4.700 kandungan berbahaya yang sangat beracun pada rokok dan asap rokok.

Seperti yang dikutip dari thehealthsite.com, orang yang punya kebiasaan merokok berisiko mengalami kematian dini dibandingkan orang yang tidak merokok. Efek merokok pun tak hanya mempengaruhi paru-paru, jantung, dan kulit.

Tetapi juga bisa memberi dampak negatif pada kesehatan otak. Dr Ashok Hande, ahli bedah syaraf dari Hiranandani Hospital, Vashi memaparkan beberapa dampak buruk merokok pada otak.

Berikut adalah 5 Bahaya Merokok bagi Kesehatan Otak:

1. Berisiko Tinggi Terkena Demensia

Kebanyakan merokok bisa membuat otak melemah dan mengerut. Bahkan bisa menyebabkan penurunan kemampuan kognitif. Lama kelamaan dampak lebih buruknya bisa meningkatkan risiko mengalami demensi dan Alzheimer sebanyak 79%. Perokok pun kerap mengalami insomnia dan gangguan tidur yang juga nantinya bisa meningkatkan risiko demensia beberapa tahun mendatang.

2. Menyebabkan Kecanduan

Kandungan nikotin yang ada pada rokok bisa melesak pada reseptor-reseptor otak. Dampaknya jadi mengaktifkan area-area di otak untuk menciptakan perasaan senang dan bahagia. Sehingga bisa memicu kecanduan. Kalau sudah kecanduan, menghentikannya akan susah karena malah menimbulkan perasaan gelisah dan gampang marah.

3. Suplai Oksigen ke Otak Terhambat

Ada fakta mengejutkan lagi. Keseringan merokok juga bisa mempengaruhi IQ. Suplai oksigen ke otak bisa berkurang dan kadar karbondioksida malah meningkat, sehingga mempengaruhi hemoglobin. Efeknya pun bisa menurunkan kapasitas atau kemampuan menganalisis masalah dan menyelesaikan masalah.

4. Kemampuan Berkonsentrasi Malah Bisa Berkurang

Merokok nggak selalu bisa meningkatkan kemampuan untuk fokus. Malah bisa mengurangi kemampuan berkonsentrasi. Rasa letih luar biasa justru akan jadi efeknya ketika suplai oksigen ke otak berkurang.

5. Meningkatkan Risiko Terkena Stroke Otak

Kandungan nikotin di darah menyebabkan darah jadi lebih kental. Dampaknya bisa meningkatkan risiko pengendapan plak di arteri. Jika hal ini dibiarkan bisa meningkatkan risiko stroke otak. Pada perokok, risiko kematian yang disebabkan oleh stroke lebih tinggi dua kali lipat dibandingkan non-perokok.

source: klikdokter

Write a comment:

*

Your email address will not be published.

© 2021 - RS Sukmul support by PT. PMI

Telepon Kami       (021) 430 1269